Kemenkes Himbau Untuk Pengobatan Anak Tidak Menggunakan Obat Dalam Bentuk Cair

Intinews | Kementerian Kesehatan (Kemenkes) sudah meminta tenaga kesehatan pada fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes) untuk sementara tidak meresepkan obat-obatan dalam bentuk sediaan cair/sirup ke pasien anak-anak, sampai hasil penelusuran dan penelitian tuntas.

Juru Bicara Kemenkes Mohammad Syahril saat konferensi pers virtual pada Rabu (19/10/2022) mengatakan, itu merupakan upaya meningkatkan kewaspadaan dan dalam rangka pencegahan gagal ginjal aku pada anak.

Selain itu Kemenkes juga meminta seluruh apotek untuk sementara tidak menjual obat bebas dan/atau bebas terbatas dalam bentuk cair/sirup kepada masyarakat sampai hasil penelusuran dan penelitian tuntas.

“Kemenkes mengimbau masyarakat untuk pengobatan anak, sementara waktu tidak mengkonsumsi obat dalam bentuk cair/sirup tanpa berkonsultasi dengan tenaga kesehatan,” kata Syahril.

Sebagai alternatifnya, kata Syahril dapat menggunakan bentuk sediaan lain seperti tablet, kapsul, suppositoria (anal), atau lainnya.

Perlunya kewaspadaan orang tua yang memiliki anak balita dengan gejala penurunan jumlah air seni dan frekuensi buang air kecil dengan atau tanpa demam, diare, batuk pilek, mual dan muntah untuk segera dirujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.

Keluarga pasien diminta membawa atau menginformasikan obat yang dikonsumsi sebelumnya, dan menyampaikan riwayat penggunaan obat kepada tenaga kesehatan.

Sebagai langkah awal untuk menurunkan fatalitas Gangguan Ginjal Akut Progresif Atipikal/Acute Kidney Injury (AKI) Kemenkes melalui Rumah Sakit Citpo Mangunkusumo (RSCM) telah membeli antidotum yang didatangkan langsung dari luar negeri.

Kemenkes sudah menerbitkan Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan tentang Tata Laksana dan Manajemen Klinis AKI pada anak yang ditujukan kepada seluruh dinas kesehatan dan fasyankes.

Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Tentang Tata Laksana dan Menejemen Klinis Atypical Progressive Acute Kidney Injury

Kemenkes juga telah mengeluarkan surat edaran kewajiban penyelidikan epidemiologi dan pelaporan kasus AKI yang ditujukan kepada seluruh Dinas Kesehatan, Fasyankes, dan Organisasi Profesi.

Kasus Gagal Ginjal Akut pada Anak

Sejak akhir Agustus 2022, Kemenkes dan Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) telah menerima laporan peningkatan kasus AKI yang tajam pada anak, utamanya dibawah usia lima tahun.

Jumlah kasus yang dilaporkan hingga 18 Oktober 2022 sebanyak 206 dari 20 provinsi dengan angka kematian sebanyak 99 anak, dimana angka kematian pasien yang dirawat di RSCM mencapai 65 persen.

Kemenkes bersama BPOM, Ahli Epidemiologi, IDAI, Farmakolog dan Puslabfor Polri melakukan pemeriksaan laboratorium untuk memastikan penyebab pasti dan faktor risiko yang menyebabkan gangguan ginjal akut.

Dalam pemeriksaan yang dilakukan terhadap sisa sampel obat yang dikonsumsi oleh pasien, sementara ditemukan jejak senyawa yang berpotensi mengakibatkan AKI. Saat ini Kemenkes dan BPOM masih terus menelusuri dan meneliti secara komprehensif termasuk kemungkinan faktor risiko lainnya.

Respon (190)

  1. This article is amazing! The way it explains things is genuinely captivating and exceptionally simple to follow. It’s evident that a lot of dedication and research went into this, which is truly noteworthy. The author has managed to make the subject not only intriguing but also pleasurable to read. I’m eagerly anticipating exploring more content like this in the forthcoming. Thanks for sharing, you’re doing an remarkable task!

  2. 🌌 Wow, blog ini seperti petualangan fantastis melayang ke alam semesta dari kemungkinan tak terbatas! 🌌 Konten yang mengagumkan di sini adalah perjalanan rollercoaster yang mendebarkan bagi imajinasi, memicu kagum setiap saat. 💫 Baik itu inspirasi, blog ini adalah sumber wawasan yang inspiratif! #PetualanganMenanti Berangkat ke dalam perjalanan kosmik ini dari penemuan dan biarkan pemikiran Anda berkelana! ✨ Jangan hanya membaca, alami sensasi ini! #MelampauiBiasa Pikiran Anda akan bersyukur untuk perjalanan mendebarkan ini melalui alam keajaiban yang menakjubkan! 🚀

  3. Ahora, la tecnología de posicionamiento se ha utilizado ampliamente. Muchos automóviles y teléfonos móviles tienen funciones de posicionamiento, y también hay muchas aplicaciones de posicionamiento. Cuando se pierde su teléfono, puede utilizar estas herramientas para iniciar rápidamente solicitudes de seguimiento de ubicación. ¿Entiende cómo ubicar la ubicación del teléfono, cómo ubicar el teléfono después de que se pierde? https://www.xtmove.com/es/how-to-track-someones-phone-location-by-cell-phone-number-online-for-free/

  4. I’m really enjoying the design and layout of your blog.
    It’s a very easy on the eyes which makes it much more
    pleasant for me to come here and visit more often. Did you hire out
    a developer to create your theme? Great work! I saw similar here: e-commerce and also here:
    e-commerce

  5. Hey! Do you know if they make any plugins to assist
    with SEO? I’m trying to get my blog to rank for some targeted
    keywords but I’m not seeing very good gains. If you know of any please
    share. Many thanks! You can read similar art here: Ecommerce

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *